Sebanyak 37 Desa Di Tahun 2022 Ini Mendapatkan Pengajuan Listrik Negara Oleh Pemkab Sintang

Baca Juga


Sintang, Indometro.id Bupati Sintang yang diwakili oleh Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Syarief Yasser Arafat, S.Sos, M.Si mengikuti rapat secara virtual dalam pembahasan pengembangan Listrik Perdesaan PT PLN (Persero) di Kabupaten Sintang dengan Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia di Command Center Kantor Bupati Sintang pada Senin, 24 Januari 2022.

Hadir di Command Center Kantor Bupati Sintang Kepala Bappeda Kartiyus, SH, M.Si dan jajaran Bappeda Sintang, dan Perwakilan Bagian Sumber Daya Alam Sekretariat Daerah Kabupaten Sintang. 

Sementara hadir secara virtual Hari Momon dari Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia, Gede Adhi dari PLN Wilayah Kalimantan Barat, Dinas Perindag dan ESDM Provinsi Kalimantan Barat,  Bappeda Provinsi Kalimantan Barat dan PLN Regional Sumatera dan Kalimantan.

Syarief Yasser Arafat menyampaikan ucapan terima kasih kepada Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia yang sudah merespon dengan baik surat dari Bupati Sintang Nomor: 020/6065/IV-Bappeda tanggal 22 Desember 2021 tentang Usulan Perluasan Jaringan Listrik Desa Kabupaten Sintang Tahun 2022.

“Terima kasih atas respon dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia sehingga hari ini bisa dilaksanakan pertemuan ini,” jelas Syarief Yasser Arafat.

Kepala Bappeda Kabupaten Sintang Kartiyus menyampaikan bahwa kerjasama Pemkab Sintang dengan jajaran PLN Kalimantan Barat sangat baik untuk 3 tahun terakhir. 


“Bappeda Sintang dan Kepala Desa terus menerus berkoordinasi dengan PLN Kalbar untuk memperluas jaringan listrik di pedesaan. Setiap musrenbang, usulan dari desa sangat banyak untuk mendapatkan pelayanan dari listrik negara. Maka kami terus berkomunikasi dengan PLN untuk mewujudkan usulan desa tersebut,” terang Kartiyus.

Kartiyus menambahkan, Desa dan Kelurahan di Kabupaten Sintang ada 407 dan terbanyak di Kalbar. Jumlah penduduk 420 ribu jiwa data Desember 2021.

"Jumlah Kepala Keluarga yang sudah menikmati listrik PLN ada 74. 626 KK atau  64,21 persen saat ini. Yang belum menikmati listrik PLN ada 41.681 KK. Pada 3 tahun belakangan, sangat banyak bertambahnya KK yang bisa menikmati listrik PLN,” terang Kartiyus.

Dari sisi jumlah desa yang sudah menikmati listrik PLN menurut Kartiyus ada 45, 81 persen. Di tingkat desa, ternyata ada Dusunnya yang belum menikmati listrik PLN juga.

"Belum setengah jumlah desa yang sudah menikmati listrik.  Kami juga berupaya agar desa yang belum ada listrik, bisa menikmati listrik PLN dengan terus menerus memperbaiki data, survey potensi energy, dan konsultasi koordinasi dengan PLN Kalbar, dan berkomunikasi dengan Gubernur Kalimantan Barat,” terang Kartiyus kembali.

Kartiyus juga memaparkan, bahwa tahun 2022 ini diusulkan 37 Desa, 117 Dusun, 8.007 KK di 9 Kecamatan untuk mendapatkan perluasan jaringan listrik Desa dari PLN. 

"Hanya saja ada yang prioritas dan tidak dengan beragai kondisi," ungkap Kartiyus.

Gede Adhi dari PLN Kalimantan Barat menyampaikan bahwa pada tahun 2021 PLN Kalbar sudah membangun jaringan listrik di 18 desa di Kabupaten Sintang. 

“Dan ini terbesar di Kalbar. Ada 25 persen anggaran pembangunan jaringan baru di Sintang. Tahun 2022 anggaran untuk membangun jaringan baru, mengalami penurunan. Soal prioritas Desa di Sintang yang diusulkan mendapatkan listrik PLN, mohon dibuatkan urutan saja sesuai skala prioritas. Soal listrik di PLBN Sungai Kelik akan kami bicarakan lebih lanjut,” terang Gede Adhi mengakhiri. (Bostang)

1 Komentar

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama