-->

Iklan

Temukan Kami DI Fb

Halaman

Ketua PK KNPI Rumbai Pesisir Dukung Penarikan Retribusi Parkir di Ritel

Hery Ferdian
Jumat, 17 September 2021, September 17, 2021 WIB Last Updated 2021-09-18T04:24:58Z
iklan disini :





Pekanbaru
, indometro.id -
Penarikan retribusi parkir pada Alfamart dan Indomaret mendapat dukungan dari beberapa pihak. Salah satunya, Pengurus Kecamatan (PK) KNPI Rumbai Pesisir. Hal ini, dikarenakan untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Pekanbaru. 

Pemungutan retribusi dua retail tersebut dimulai sejak 1 September lalu. Di mana, mulai saat Dishub Pekanbaru menyerahkan pengelolaan parkir kepada pihak ketiga yaitu PT Yabisa Sukses Mandiri (YSM). Akan tetapi, dalam pelaksanaannya menuai penolakan masyarakat sehingga untuk saat ini dihentikan. 

Ketua PK KNPI Rumbai Pesisir, Zikrullah menyampaikan, kebijakan Dinas Perhubungan (Dishub) untuk menarik retribusi parkir pada dua ritel tersebut sudah tepat. Karena kata dia, potensi retribusi parkir lebih besar masuk ke kas daerah, ketimbang pemungutan pajak parkir oleh Bapenda Kota Pekanbaru.

Kami sangat menyayangkan keputusan pemko pekanbaru terlalu cepat mengambil keputusan. Seolah olah mengistemewakan indomaret dan alfamart.

Padahal Kita melihat disini, itu adalah salah satu untuk peningkatan pendapatan asli daerah kota pekanbaru dan juga untuk membuka lapangan pekerjaan dikota pekanbaru ini.

Muncul pertanyaan. Berapakah mereka menyetor pajak parkir ke bapenda? Apakah sudah maksimal? Mohon bapenda buka bukaan kepublik biar masyarakat juga tahu. Jangan bapenda cenderung lepas tangan. Maka dari potensi tersebut akan membantu pemerintah kota pekanbaru dalam hal keuangan daerah.
Dari segi penyerapan tenaga kerja berapa orang yang bisa bekerja dan berkurangnya pengangguran saat wabah covid19 ini. 

"Kami mendukung adanya pemungutan retribusi parkir di Alfamart dan Indomaret yang dilakukan Dishub. Ini dikarenakan pendapatan yang diterima lebih besar dari pada pajak pakir," ujar Zikrullah, Jumat (17/09/2021) petang. 

Apalagi kata Zikrullah, di tengah kesulitan keuangan Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru seperti saat ini. Sehingga, disampaikannya, mesti ada kebijakan baru  guna meningkatkan PAD untuk pembangunan di Kota Bertuah. "Menurut kami kebijakan itu sudah tepat," kata Ketua PK KNPI Rumbai Pesisir. 

Pria akrab disapa Izik menambahkan, terhadap kebijakan baru tersebut yang menuai polemik di tengah masyarakat merupakan sesuatu hal yang biasa. Hal itu, dikarenakan warga kerap berbelanja pada dua ritel tersebut belum terbiasa. 

"Biasa parkir gratis, sekarang dipungut. Tentu masyarakat protes. Tapi, ini menjelang terbiasa saja. Kerena di beberapa ritel lainnya juga ada dipungut retribusi parkir tapi warga tidak ada mempermasalahkannya," terang Izik. 


Sebelumnya, Kadishub Kota Pekanbaru, Yuliarso mengatakan, pihaknya akan kembali membahas kebijakan tersebut secara bersama di jajaran Pemko  Pekanbaru. "Ini harus kami sikapi dengan bijak. Sudah kami laporkan pada Pak Wali Kota. Ini akan dikoordinasikan kembali," kata dia.

Dia menyampaikan, masalah yang muncul perlu dibahas bersama. "Perlu dijelaskan dulu duduk persoalannya. Terutama beberapa pihak yang mewakili masyarakat, akan kami koordinasikan," imbuhnya. 

Kepada Yuliarso, kemudian menanyakan berapa potensi parkir di dua retail tersebut jika ditarik retribusi parkir. “Tentu kalau jatuh ke jasa layanannya parkir itu hitungan nya sudah ada.  Rata-rata kalau kendaraan di situ bisa 150 unit, di dalamnya bisa 30 persennya mobil dan sisanya sepeda motor. Jadi perbandingannya itu per hari hasil data survey kami,  data potensi," paparnya. 

Penjelasan Kadishub tersebut bisa dihitung berdasarkan tarif parkir resmi saat ini yakni, Rp1.000, - untuk sepeda motor dan Rp2. 000,- untuk mobil per sekali parkir. Menggunakan angka ini, maka potensi parkir di tiap toko pada dua retail itu bisa mencapai Rp90 ribu untuk mobil dan Rp105 ribu untuk motor. Maka totalnya diperkirakan Rp195 ribu.***
Beri Komentar Dong!

Tampilkan

Terkini

Nasional

+