Ticker

6/recent/Ticker-posts

Donald Trump Jalani Karatina Mandiri Setelah Asisten Kepercayaannya, Hope Hicks, Positif Covid-19

Hope Hicks, salah satu ajudan Presiden Amerika Serikat Donald Trump pernah mengundang kontroversi saat dicium oleh sang presiden beberapa waktu lalu. Kini Hope Hicks dilaporkan positif terinfeksi virus corona.

WASHINGTON .indometro.id - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan istrinya, Melania Trump, bakal melakukan karantina mandiri sambil menanti hasil tes virus corona. Hal tersebut dilakukan setelah penasihat utama dan asisten terpercaya Trump, Hope Hicks, dinyatakan positif Covid-19 dengan gejala.

Pengumuman karantina mandiri tersebut disampaikan langsung oleh Donald Trump sendiri di akun Twitter pribadinya.

"Hoper Hicks, yang telah bekerja sangat keras bahkan tanpa istirahat sedikit pun, baru saja dinyatakan positif Covid-19," kata Trump di Twitter.

"Mengerikan! Ibu Negara dan aku sedang menunggu hasil tes kami. Sementara itu, kami akan memulai proses karantina!"

Sebelumnya, Trump diketahui sudah melakukan tes virus corona dan akan mengetahui hasilnya pada Kamis atau Jumat.  Proses karantina perlu dilakukan Trump, karena Hicks selalu bepergian secara teratur dengannya dan berada di Air Force One.

Hicks juga menemani Trump ke Cleveland untuk debat presiden awal pekan ini bersama dengan para penasihat senior lainnya.

Hicks kembali ke Gedung Putih awal tahun ini setelah bertugas di sektor swasta.

Dia sebelumnya menjabat sebagai direktur komunikasi Gedung Putih dan sebagai juru bicara untuk kampanye presiden Trump 2016.

Trump sebenarnya selalu dites secara teratur untuk Covid-19, telah menjaga jadwal perjalanan yang ketat di seluruh negeri dalam beberapa pekan terakhir, setelah mengadakan kampanye jelang pemilihan presiden pada 3 November. 

Tes positif Hicks meningkatkan kemungkinan bahwa orang lain dalam lingkaran dalam Trump dan di tingkat tertinggi pemerintah AS mungkin telah terpapar dan harus dikarantina juga.

Trump mendapat kecaman tajam atas tanggapannya terhadap pandemi virus korona yang telah menewaskan lebih dari 200.000 orang di Amerika Serikat saja. Presiden AS tersebut malah memuji manajemen krisisnya.

Calon presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden, juga mengecam Trump karena tidak memiliki rencana nasional yang jelas untuk mengatasi pandemi.

Biden, mantan wakil presiden, secara teratur mengenakan topeng dan menghindari acara kampanye yang dihadiri banyak orang. Dia memimpin Trump dalam jajak pendapat nasional.

Trump dan stafnya secara teratur tidak memakai masker, dan Trump telah merendahkan orang yang sering memakainya.

Para ahli kesehatan mengatakan bahwa memakai masker adalah salah satu hal penting yang dapat dilakukan orang untuk membantu mencegah penyebaran virus.

Di Gedung Putih, orang-orang yang berada di sekitar Trump, termasuk beberapa reporter, menjalani tes secara rutin.

Tapi Gedung Putih menghapus pemeriksaan suhu harian untuk semua orang yang memasuki kompleks beberapa bulan yang lalu.

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Trump "memperlakukan kesehatan dan keselamatan dirinya sendiri dan semua orang yang bekerja untuk mendukungnya dan rakyat Amerika dengan sangat serius" dan bahwa itu mengikuti pedoman untuk membatasi paparan Covid-19 sejauh mungkin.

Trump mengatakan dia terkejut bahwa Hicks dinyatakan positif. "Dia tahu ada risiko, tapi dia masih muda," katanya di Fox News.

(Dikutip dari Tribunnews)