Revitalisasi Pasar Inpres Belawan Masih Terganjal Penghapusan Aset - Indometro Media

Berita Terbaru

Friday, May 24, 2019

Revitalisasi Pasar Inpres Belawan Masih Terganjal Penghapusan Aset

Baca Juga

Benny Iskandar
BELAWAN,INDOMETRO.ID  Proyek revitalisasi Pasar Inpres Belawan di Jalan Bunga, Kelurahan Belawan II, Medan Belawan, belum juga terealisasi. 

Proyek yang sudah dianggarkan pada APBD 2019 ini masih terganjal masalah penghapusan aset yang belum juga tuntas.
Kepala Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Penataan Ruang (Dinas Perkim-PR) Medan, Benny Iskandar mengaku, seharusnya saat ini sudah tahap persiapan tender. Namun, karena penghapusan aset belum selesai sehingga harus tertunda.
“Pencatatan asetnya harus dihapuskan dari bangunan lama ke bangunan yang baru. Memang begitu mekanismenya, kalau mau bongkar bangunan tersebut maka harus dihapuskan nilai asetnya,” ujar Benny, kemarin.
Setelah penghapusan aset selesai, sambung dia, kemudian harus dilelang kepada pihak ketiga. Namun, lelang dilakukan oleh PD Pasar bukan Dinas Perkim-PR. “Kami sudah menyurati PD Pasar dan Sekda agar mempercepat proses penghapusan aset tersebut. Akan tetapi, hingga sekarang belum tuntas,” akunya.
Tak hanya itu, lanjut Benny, kendala lain belum diremajakan bangunan pasar tradisional tersebut adalah tempat relokasi. “Memang tempat relokasi sudah ada, tak jauh dari lokasi pasar yang akan dibangun. Namun, masih ada yang perlu dilengkapi seperti air dan listrik karena belum terpasang. Sebab, awalnya tidak perlu ada air dan listrik karena sifatnya sementara sehingga operasional pasar tidak sampai malam. Namun, ternyata pedagang butuh itu misalnya untuk memotong dan segala macamnya,” papar dia.
Benny mengaku, pihaknya sudah koordinasi dengan PD Pasar mengenai penyediaan listrik. Sedangkan air pihaknya yang menangani. “Listrik dan lainnya PD Pasar yang menyediakan. Kalau masalah air, kita yang tangani,” tuturnya.
Ia berharap penghapusan aset dapat segera tuntas sehingga bisa dilelang. Sebab, jangan sampai terlalu lama karena seperti pembangunan RS Tipe C di Labuhan sempat menunggu 2 bulan lantaran penghapusan aset belum selesai.
“Seharusnya bulan Juli 2018 pembangunan RS Tipe C sudah dikerjakan, tapi ternyata September baru mulai dibangun. Bahkan, lebih lama lagi Pasar Kampung Lalang sampai setahun baru selesai penghapusan asetnya karena pedagang tidak mau direlokasi. Makanya, kita minta jaminan pedagang direlokasi baru bisa kita lelangkan,” terangnya.
Benny menambahkan, koordinasi terakhir dengan PD Pasar, bulan Juni selesai penghapusan asetnya. Untuk itu, apabila ada jaminan pedagang direlokasi maka bisa langsung dikerjakan.
Sementara, Direktur Utama PD Pasar Medan, Rusdi Sinuraya mengatakan, revitalisasi Pasar Inpres Belawan tinggal menunggu kelengkapan fasilitas di tempat relokasi. Fasilitas tersebut seperti air, listrik, kamar mandi dan lainnya. “Kalau sudah lengkap dan dipasang fasilitas tersebut di tempat relokasi, maka segera mungkin pedagang dipindahkan. Selanjutnya, bangunan pasar yang lama dilelangkan dan kemudian dibangun,” ujar Rusdi.


Diutarakan Rusdi, beberapa tahapan tersebut diperkirakan tuntas pada Juli mendatang. Dengan begitu, pembangunan gedung baru pasar bisa dikerjakan. “Bulan Juli kita targetkan selesai tahapan-tahapan seperti penghapusan aset, relokasi dan kelengkapannya. Setelah itu, pasar langsung dibangun,” pungkasnya. (sp)

No comments:

Post a Comment