Ticker

6/recent/Ticker-posts

Pasutri Pelaku Bobol ATM Berakhir Sadis

Foto: Ilustrasi transaksi di mesin ATM. (shutterstock)


Tangerang Selatan .indometro.id
- Pasangan suami istri di Pondok Aren, Tangerang Selatan, kini harus berurusan dengan polisi setelah tertangkap membobol duit nasabah dengan modus mengganjal ATM di minimarket. Pasutri berinisial AD (30) dan AY (24) ini membobol ATM demi mencukupi kebutuhan hidup sehari-hari.

Aksi pelaku rupanya tidak hanya satu kali ini saja. Keduanya mengaku sudah melakukan pencurian dengan modus ganjal ATM selama 1 tahun terakhir.

"Sudah setahun terakhir ya. Emang mereka spesialis ganjal ATM. Sudah sering ngelakuin itu di wilayah Pondok Aren, Tangsel. Buat biaya hidup sehari-hari," kata Kanit Reskrim Polsek Pondok Aren Iptu Sumiran saat dihubungi wartawan, Rabu (28/10/2020).

Kedua pelaku tersebut diamankan pada Senin (26/10) malam sekitar 20.00 WIB. Saat itu keduanya tengah melancarkan aksinya di salah satu minimarket yang beralamat di Jalan Jombang Raya, Pondok Kacang Timur, Pondok Aren, Tangerang Selatan.

"Modusnya seolah-olah dia beli di sana (minimarket). Kalau di Indomaret, Alfamart kan banyak orang masuk, jadi kamuflase dia sebagai pelaku tidak terlalu terbaca penjaga," kata Sumiran.

Dalam melancarkan aksinya, pelaku AD hanya bermodal korek api batangan untuk mengganjal kartu ATM di mesin tarik tunai. Ia mencari ATM yang ada di minimarket.

"Dia hanya melihat (mesin) ATM yang ada di Indomaret, Alfamart itu aja dia pasang. Pakai alat korek api batangan itu dia ganjal. Modusnya seolah-olah dia beli. Dia masangnya kan seolah-olah dia narik transaksi di situ," terang Sumiran.

Sesaat sebelum keduanya tertangkap, mereka hampir saja menggasak uang milik salah satu korban. Korban saat itu tidak bisa mengeluarkan ATM-nya karena tertelan.

Pelaku AY kemudian menghampiri korban dan berpura-pura menyarankan korban untuk mengurus kejadian tersebut di bank. Korban pun pergi meninggalkan mesin ATM tersebut.

Tidak lama berselang, pelaku AD kemudian menghampiri mesin tersebut dan berhasil mengambil kartu ATM korban yang macet itu.

"Pelaku satunya ngambil kartu ATM yang ada di dalam dengan cara dicongkel pakai alat yang sudah disiapkan berupa gergaji besi yang kecil itu," terang Sumiran.

Namun aksi pelaku kemudian dipergoki oleh korban yang masih berada di dalam minimarket tersebut. "Tapi saat itu korban sempat lihat kok itu muncul dan diambil, akhirnya ditegor dan teriak. Akhirnya diamankan warga dari situ kedua pelaku," ujar Sumiran.

Setahun beraksi, kedua pelaku tersebut mengaku berhasil mengambil banyak kartu ATM. Sumiran menyebutkan salah satu keuntungan yang pernah pelaku dapatkan dalam sekali aksi bisa mencapai puluhan juta rupiah.

"Pernah dapat paling besar itu Rp 25 juta," imbuh Sumiran.

Namun aksi pasangan suami istri tersebut harus berakhir. Setelah tertangkap warga, pelaku kemudian diamankan Polsek Pondok Aren. Kedua pelaku kini dijerat dengan Pasal 363 KUHP tentang pencurian dengan ancaman 5 tahun penjara.

(Kutipan dari detiknews.com)

Artikel Terkait