Astaga…Sang Kades Ditemukan Sudah Membusuk - Indometro Media

Berita Terbaru

Tuesday, May 7, 2019

Astaga…Sang Kades Ditemukan Sudah Membusuk

Baca Juga


FLORES-NTT,INDOMETRO.ID -  Sejak menghilang dari kediamannya di Terong, Desa Terong, Kecamatan Satar Masa Barat, Kabupaten Manggarai, Flores, NTT pada, Sabtu (20/4/2019).  

Warga dan pemerintah setempat bersama aparat kepolisian  Polres Manggarai  terus  berupaya mencari sang kepala Desa Terong, Eduardus Palus yang tiba-tiba menghilang itu dari rumahnya.  

Upaya pencarian dilakukan  dengan cara menyisir wilayah administrasi Desa Terong, menghubungi anggota keluarga baik dari pihak sang kades maupun keluarga istri  juga menghubungi kerabat dekat korban. Selain itu dilakukan ritual adat  meminta petunjuk leluhur agar sang kades bisa ditemukan.

Namun semua upaya pencarian tersebut tidak membuahkan hasil sehingga atas pertimbangan berbagai unsur dan kemungkinanya maka  pencarian terhadap  sang kades dihentikan sementara. 


Sejak dihentikan pencarian oleh aparat terkait bersama pemerintah setempat, istri korban  bersama anak-anak dan anggota keluarganya  bersikap pasrah, sebab tidak ada tanda-tanda atau jejek yang memnunjukkan keberadaan sang kades.

Jejak sang kades akhirnya menemukan titik terang, setelah anjing milik  warga  Woang, Desa Terong, Philipus Harum menggonggong jasad korban di tengah hutan dekat sungai pada Senin (6/5/2019) sore. 


Harum bersama anjing buruannya pergi ke hutan bermaksud mencari lauk dari binatang musang. Namun di tengah kesibukkannya  mencari sasaran tiba-tiba anjing miliknya  menggonggong berulang-ulang. Saat menggong jarak antara Philipus Harum dengan anjingnya agak jauh.

Lantaran  rasa penasaran yang menggoda, Philipus Harum mendatangi sasaran, tempat di mana anjing menggonggong dan mendapatkan sesosok mayat manusia dalam kondisi  yang sudah membusuk.  


Kuat dugaan jasad yang ditemukan itu  adalah kades Terong, Eduardus Paalus yang menghilang dua minggu sebelumnya. Hal itu terendus dari pakaian yang dikenakan korban saat menghilang dari rumah kediamanya.

Hasil temuan Philipus tersebut menyebar sangat  cepat  bagi warga Desa Terong  khususnya dan warga Satar Mese Barat umumnya. Warga dan keluarga korban yang selama ini pasrah merasa yakin bahwa korban yang ditemukan itu adalah sang kades Terong yang menghilang dua minggu lalu.

Untuk meyakinkan kesimpulannya itu, Philipus  mendatangi pondok salah seorang warga  yang letaknya agak dekat dengan  hasil temuan jasad untuk menginformasikan hasil temuannya.  


Selain itu bersama beberapa warga setempat Philipus melaporkan hasil temuan itu kepada Camat Satar Mese Barat, Venan Gatas. Sang camat menyikapi lebih lanjut dengan melaporkan temuan tersebut kepada pihak kepolisisian setempat.

Aparat kepolisian bersama beberapa warga menuju lokasi serta melakukan identifikasi  terhadap sosok mayat yang membusuk itu. 


Dari hasil olah tempat kejadian perkara (TKP)  pihak keamanan setempat  menyimpulkan bahwa sesosok mayat yang membusuk tersebut  adalah jasad sang Kades Terong, Eduardus Palus yang menghilang dua minggu yang lalu.

Untuk diketahui,  Kepala Desa Terong, Eduardus Palus menghilang sejak Sabtu (20/4/2019) ia meninggalkan rumah saat istri dan anak-anaknya sedang mengikuti perayaan  paskah di gereja setempat. 


Sekem balinya dari gereja istri  dan anak-anak  mendapatkan korban tidak ada di tempat. Sanga istri tidak mencarinya karena diduga sedang mengaso ke
rumah tetangganya.

Sang istri mulaimencarinya pada hari berikutnya, namun tidak membuahkan hasil. Sanga istri kemudian melaporkan kepada aparat keamanan setempat sehingga upaya percarian dilakukan dengan melibatkan tim terpadu. 


Selain melakukan pencarian Camat Satar Mese meminta penjelasan dari sekretaris Desa Terong. Terutama menggali informasi apakah sang kades ada masalah dengan pengelolaan dana desa, masalah keluarga pun masalah lain yang mengakibatkan korban menghilang.

Dari semua keterangan yang dihimpun tidak ada tanda bahwa sanga kades terbelit masalah baik terkait pengelolaan dana desa, masalah keluarga maupun masa laiinya. Hilangnya sang kades tetap menjadi misteri dan ditemukan sudah tak bernyawa dan dalam keadaan membusuk (Kanisius Lina Bana)


No comments:

Post a Comment