Ticker

6/recent/Ticker-posts

Kajari Simeulue Komit Tuntaskan Dugaan Kasus SPPD Fiktif Oknum DPRK



Foto : Hari Wibowo, SH. MH. kajari Simeulue

Simeulue, indometro.id - Kelebihan bayar Surat Perintah Perjalanan Dinas (SPPD) anggota Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten (DPRK) Simeulue menjadi tanda tanya dikalangan masyarakat simeulue saat ini. Pasalnya dalam perjalanan dinas tersebut menilai banyak hal yang janggal.

Saat dikonfirmasi Jum'at 30 April 2021 Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Simeulue, Hari Wibowo mengatakan, terkait dengan kelebihan bayar Surat Perintah Perjalanan Dinas (SPPD) anggota DPRK tersebut akan ia tuntaskan, namun ianya juga berharap kiranya masyarakat dan teman-teman media dapat bersabar menunggu hasil Audit dari BPK RI. 

Sambungnya lagi “Kami sedang mendalami dan berupaya mengumpulkan bukti-bukti terkait hal ini, jadi kami harap dukungan nya dan mohon bersabar," tutur Kajari simeulue.

Sebagaimana diketahui, kasus kelebihan bayar SPPD anggota DPRK Simeulue itu terungkap berdasarkan hasil audit Badan Pemeriksaan Keuangan Republik Indonesia (BPK-RI) perwakilan Aceh, dengan jumlah kerugian negara mencapai 2,7 Miliar Rupiah.

Ia juga menjelaskan, perjalanan dinas anggota DPRK tersebut diduga mereka tidak pergi melaksanakan perintah Perjalanan Dinas tersebut. Ungkap Kajari. 

Kasi Intel Kejari Simeulue, Muhasnan yang ditemui Media ini mengatakan, Kelebihan bayar SPPD anggota DPRK tersebut telah mencapai 80 persen, kita hanya menunggu hasil audit dari BPK RI perwakilan Aceh.

"Sejak awal kita lakukan pemeriksaan, sampai saat ini oknum anggota DPRK Simeulue belum bisa membuktikan terkait kebenaran SPPD Mereka," ungkap Kasi Intel Kejari Simeulue. 
(AA)

Artikel Terkait